RETAINING WALL

Defenisi Retaining wall
 Retaining wall adalah struktur yang memegang kembali tanah atau batu dari sebuah bangunan, struktur atau area.. Dinding penahan gerakan atau downslope,mencegah erosi dan menyediakan dukungan untuk vertikal atau hampir vertikal. Cofferdams dan bulkheads, struktur yang menahan air, kadang-kadang juga dianggap sebagai dinding penahan. . Dinding penahan umumnya terbuat dari batu, batu, bata, beton, vinyl, baja atau kayu.. Setelah populer sebagai bahan penahan yang tidak mahal, rel telah jatuh dari penggunaan karena perhatian lingkungan. .
 Sebuah tembok, baik berdiri sendiri atau kesamping menguatkan, untuk melawan perubahan tanah atau permukaan dan menolak kekuatan-kekuatan lain dari materi yang bersentuhan dengan sisi dinding, sehingga mencegah massa bergeser ke ketinggian yang lebih rendah
 Sebuah struktur generik yang digunakan untuk menahan secara vertikal atau hampir vertikal permukaan tanah.Dinding penahan harus menahan tekanan lateral tanah, yang cenderung menyebabkan struktur untuk slide atau terbalik.

Beberapa jenis dinding penahan

 Gravity wall
biasanya terbuat daribeton dan bergantung pada berat untuk stabilitas. Massa struktur harus cukup untuk mengembangkan perlawanan gesekan untuk geser, dan dasar atau pijakan dari struktur harus cukup lebar untuk mengembangkan momen yang cukup untuk melawan menjungkirbalikkan kekuatan tanah
 Cantilever wall
Sebelum pengenalan modern,biasanya tanah diperkuat dengan jenis dinding gravitasi, dinding cantilever adalah jenis yang paling umum untuk mempertahankan dinding yang lebih tinggi dari biasanya. Cantilevered dinding terbuat dari batang relatif tipis diperkuat baja, atau disemen batu (seringkali dalam bentuk T terbalik). Dinding-dinding penopang beban (seperti balok) yang besar, pijakan struktural, mengubah tekanan horisontal dari balik tembok untuk tekanan vertikal ke tanah di bawahnya. Kadang-kadang dinding cantilever butressed di bagian depan, atau menyertakan sebuah counterfort di belakang, untuk meningkatkan kekuatan mereka melawan beban tinggi. Penopang pendek dinding sayap pada sudut kanan cenderung sebagai dinding utama. .

 Anchored wall
Versi dinding menggunakan kabel atau tetap berlabuh dalam batu atau tanah di belakangnya. Biasanya didorong ke dalam bahan dengan melubangnya, jangkar yang kemudian diperluas di ujung kabel, baik dengan cara mekanis atau sering dengan menyuntikkan beton bertekanan, bentuknya yang mengembang membentuk bohlam di dalam tanah. Secara teknis, metode ini sangat berguna di mana beban tinggi diharapkan, atau di mana dinding itu sendiri harus ramping dan jika tidak akan terlalu lemah.
 Piling wall
Lembaran tumpukan dinding biasanya digunakan pada tanah lunak dan ruang rapat. . Lembaran tumpukan dinding yang terbuat dari baja, vinil atau kayu papan yang ditancapkan ke tanah.Untuk memperkirakan kedalamannya,biasanya didorong bahan 1 / 3 di atas tanah, 2 / 3 di bawah tanah, tetapi ini dapat berubah tergantung pada lingkungan. . Tumpukan lembaran dinding yang lebih tinggi akan memerlukan kembali dasi jangkar, atau "orang mati" ditempatkan di dalam tanah dengan jarak dari muka di balik tembok, yang terikat pada dinding, biasanya dengan sebuah kabel atau sebuah batang. Hal ini sangat penting untuk memiliki drainase yang tepat di balik dinding karena penting untuk kinerja dinding penahan. Bahan drainase akan mengurangi atau menghilangkan tekanan hidrostatik dan karena itu akan sangat meningkatkan stabilitas material di balik dinding, dengan asumsi bahwa ini bukan sebuah tembok penahan air
Gambar dari jenis dinding panahan:









Pertimbangan dan pemilihan jenis dinding didorong oleh beberapa faktor. Faktor-faktor ini termasuk:
• Biaya
• Elevasi tempat
• Kemudahan dan kecepatan konstruksi
• Kondisi air tanah dan karakteristik tanah.
Faktor-faktor lain dapat mencakup tenaga kerja terampil dan ketersediaan bahan, bangunan, aksesibilitas situs, estetika, bangunan lokal praktek, dan lain-lain Pada akhirnya, semua dinding penahan berfungsi untuk menahan vertikal atau dekat vertikal tanah, tanpa retensi memadai, gua, merosot atau geser ke lereng yang lebih alami.
Di kebanyakan negara, desain dinding penahan lebih tinggi dari sekitar empat kaki harus didesain oleh atau disetujui oleh yang memenuhi syarat, berlisensi insinyur profesional. Selain itu, penting untuk memeriksa dan mematuhi peraturan bangunan setempat sebelum pembangunan apapun, bahkan ketika dinding yang lebih pendek dari empat kaki.Dinding penahan, dan harus selalu dipandang sebagai anggota menanggung beban pertama, dan estetika groundscapes kedua.
Merancang apapun jenis dinding penahan membutuhkan pengetahuan tentang tekanan tanah lateral. Ini termasuk pemeriksaan untuk meruntuhkan tembok, pangkal geser, dan tanah kapasitas yang bias membawa kegagalan fungsi dari dinding penahan. Setelah dinding direncanakan, masing-masing dinding anggota diperiksa kekuatan yang memadai dan ditentukan baja memperkuatnya.
Salah satu yang paling umum tentang kegagalan dinding penahan adalah miring tak terelakkan, cracking dan membungkuk batu bata, kayu dan dinding penahan blok beton yang dibangun oleh pemilik rumah, baik yang berarti pembangun, dan landscapers Ini "masalah" sesungguhnya yang bisa membuat kegagalan, karena dinding tidak melakukan tugas itu dan itu adalah untuk menahan tanah.
Kegagalan juga jelas menunjukkan kurangnya pengetahuan atau desain yang diperlukan oleh desain dinding penahan. Dengan memahami bagaimana sebuah dinding bekerja, dan bagaimana hal itu bisa gagal, sangat mungkin untuk merancang sebuah struktur penahan yang akan memenuhi segala kondisi lingkungan, struktural, dan juga memenuhi tuntutan pembangunan.
dan yang paling penting dalam perancangan yang tepat dan pemasangan dinding penahan adalah bahwa materi tetap berupaya untuk bergerak maju dan downslope gravitasi. Hal ini menciptakan tekanan tanah lateral di belakang dinding yang tergantung pada sudut internal gesekan (phi) dan kekuatan kohesif (c) dari materi yang disimpan, serta arah dan besarnya gerakan struktur mempertahankan yang terjadi.
Tekanan tanah lateral biasanya terkecil di bagian atas dinding dan meningkat ke arah bawah. Tekanan bumi akan mendorong dinding maju dan merobohkan dinding itu jika tidak ditangani dengan benar.Juga, setiap tanah di belakang dinding yang tidak disebarkan oleh sebuah drainase menyebabkan sistem horisontal tambahan tekanan hidrostatik di dinding. Sebagai contoh, International Building Code membutuhkan dinding penahan yang dirancang untuk menjamin stabilitas terhadap terbalik, perosotan, berlebihan gaya mengangkat tekanan dan air, dan dinding penahan dirancang untuk faktor keamanan terhadap geser dan hal yang bisa menjungkirbalikkan secara lateral



Dinding penahan sering digunakan dalam lingkungan laut, di mana mereka yang dbangun terpisah dari air tanah. Dinding gravitasi (dikenal sebagai seawalls) dapat dibangun di mana gelombang dan arus kuat yang diberikan pada dinding.Beberapa bahan yang berbeda dapat digunakan untuk membangun dinding penahan. Batu dan beton yang sering digunakan, dan ada dinding penahan blok khusus dibuat dari bahan agregat dan beton ringan yang dirancang untuk tujuan ini.
Beberapa gaya pegang-memegang, membuat perakitan sederhana, lebih murah dan kurang memakan waktu, karena setiap blok dengan aman sesuai dengan kebutuhan.
. Karena kecocokan blok ini aman, mereka tidak membutuhkan penambahan khusus. Sebuah dinding dapat mempertahankan serangkaian "langkah" atau tingkatan, yang memungkinkan untuk desain yang lebih menarik serta pengendalian erosi yang lebih efisien. Desain dapat meliputi berbagai jenis perkebunan,material atau bahan di setiap tingkatan untuk membawa lebih banyak tekstur,.Selain nilai estetika, sebuah desain berjenjang juga menyediakan pengendalian erosi yang lebih baik dengan mendobrak jumlah tanah, dan tekanan, yang diselenggarakan oleh masing-masing divisi dari tembok penahan. Batu besar dan rel sering digunakan untuk membangun dinding penahan berjenjang di masa lalu. Dan yang popular saat ini, ada banyak gaya dan jenis dinding penahan blok.





 PERENCANAAN DINDING PENAHAN TANAH


Untuk pelaksanaan perencanaan dinding penahan tanah adapun langkah-langkah kegiatan yang harus dilakukan adalah sebagai berikut:

1. Memperkirakan ukuran atau dimensi dari dinding penahan tanah.
2. Mencari besarnya tekanan tanah,baik secara analitis maupun secara grafis berdasarkan cara yang sesuai dengan tipe dinding penahan tanahnya.
3. Lebar dasar dinding penahan tanah harus cukup untuk memobilisasi daya dukung tanahnya.
4. Perhitungan kekuatan struktur dari konsruksi penahan tanah,yaitu dengan memeriksa tegangan geser dan dan tekanan tekan yang di ijinkan dari dinding penahan tanah.
5. Dinding penahan harus aman dari stabilitas gesernya(sliding stability)
6. Dinding penahan harus aman dari stabilitas gulingnya(overtuning stability)
7. Tinjauan terhadap lingkungan lokasi dari penempatan dinding penahan.

 PERENCANAAN DIMENSI

Pada dasarnya dimensi atau ukuran dinding penahan tanah dibedakan :

a. Dinding gravitasi atau dinding berbotot









Untuk mendapatkan tekanan total tanah yang bekerja,perhitungan dilakukan dengan grafis apabila digunakan cara Coulomb.Apabila tinggi dinding penahan tanah diatas 6 meter,H>6 m pada umumnya dihitung dengan cara Rankine

5 komentar:

  1. wah kebetulan ni tentang retaining wall. Terimakasih atas kunjungannya kemarin ;)

    BalasHapus
  2. Mas, kalau punya referensi tentang perkuatan bendungan urugan batu tolong bagi ya. Saya tunggu.

    Terima kasih.

    BalasHapus
  3. Disini Tempat Pendaftaran Taruhan Online Terbaik dan Teraman. Bagi Yang Belum Punya Akun Bisa SMS ke 087861416216
    Dapatkan Bonus Langsung Untuk Member Baru :

    *Samsung Galaxy SIII dari Promo Web.
    *Welcome Gift Merchendise Eksklusif Formula Drift 2012
    *Bonus Deposit 100-150% Untuk Setiap Deposit
    *Tournament Poker Gratis Berhadiah Rp.2.400.000
    *Tournament Baccarat $800 atau Rp.7.200.000 ($1=Rp.9.000)
    *Tournament Loterey Sepak Bola 1 Tiket Rp.15.000 Berhadiah Rp. 500.000.000
    *Cash Back Permainan Sportsbok, Live Casino, Keno, Lottery
    *Minimal Taruhan Bisa Rp.1.000 atau Rp.5.000
    *Minimal Deposit Bisa Rp.50.000 atau Rp.100.000
    *Minimal Penarikan/Witdraw Rp.100.000

    Gabung di : www.sprediction.blogspot.com

    BalasHapus
  4. makasih yaa pembahasan retaining wallnya,usefull banget gan (y) :)

    BalasHapus

Sob, blog ini DOFOLLOW . Rugilah g ngasih komentar!
tapi NO SARA, NO PORN n NO Pengejekan ya komentarnya!!
easy comment, no chaptcha n instan.